cxhkir.com

Mengenal Arti Istilah Viral DINK, Double Income No Kids

Ilustrasi Bekerja

Jakarta -

Apakah kamu pernah mendengar istilah DINK dalam sebuah hubungan? Istilah tersebut belakangan menjadi viral usai dibahas oleh salah satu pasangan asal Amerika.

Melalui akun TikTok pribadinya di @lilyanne_ pasangan tersebut menulis keterangan 'Happy dink life'. Berikut ini penjelasan mengenai arti dan jenis DINK dilansir dari Investopedia.

Apa itu istilah viral DINK (Dual Income, No Kids)?

DINK merupakan keadaan dimana dua orang dalam satu rumah tangga memiliki penghasilan dan tidak memiliki anak yang tergantung pada mereka untuk ditanggung, sehingga mereka dapat lebih banyak mengalokasikan uang untuk tujuan keuangan seperti tabungan. Mereka juga akan memiliki lebih banyak pendapatan yang dapat digunakan untuk pengeluaran yang tidak penting.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Biaya yang terkait dengan membesarkan satu atau lebih anak, seperti, makanan, pakaian, pendidikan jangka panjang, dan lainnya. Menurut sebuah studi Brookings Institution, rata-rata keluarga berpenghasilan menengah akan membayar $310,605 atau sekitar Rp 5 miliar untuk membesarkan seorang anak yang lahir pada tahun 2015 hingga usia 17 tahun. Namun perkiraan dari Departemen Pertanian Amerika Serikat adalah $233,610 atau sekitar Rp 3,7 miliar, belum termasuk inflasi. Tentu saja, biaya yang tepat untuk membesarkan anak akan bervariasi dari satu keluarga ke keluarga lainnya.

Rumah tangga "dual income, no kids" tidak selalu kaya atau kelas menengah atas karena gaji mereka tetap terbatas untuk digunakan untuk berbelanja. Namun, tanpa adanya anak, pasangan DINK dapat menghemat atau menghabiskan uang yang dialokasikan untuk membesarkan anak, jika memiliki anak. Sebagai hasilnya, DINK sering menjadi target dari upaya pemasaran produk investasi dan barang mewah, seperti mobil mewah dan liburan.

Jenis DINK

Ada beberapa situasi yang dapat dianggap sebagai "dual income, no kids." Mereka termasuk pasangan yang memilih untuk tidak memiliki anak, tidak dapat memiliki anak, pasangan baru, orang tua yang anak-anaknya telah pindah.

Pasangan yang Memilih untuk Tidak Memiliki Anak

Orang bisa memilih untuk tidak memiliki anak karena berbagai alasan. Banyak yang hanya tidak ingin memiliki gaya hidup dengan anak, sementara yang lain memiliki alasan medis atau finansial, menurut sebuah studi oleh Pew Research Center.

Ketika kedua pasangan memiliki penghasilan tetapi memilih untuk tidak memiliki anak, mereka berada dalam situasi "dual income, no kids" di mana mereka memiliki manfaat keuangan dari dua penghasilan tanpa biaya membesarkan anak.

Pasangan yang Tidak Dapat Memiliki Anak

Pasangan yang ingin memiliki anak tetapi tidak bisa memiliki anak, termasuk pasangan sesama jenis, atau yang memiliki penyakit tertentu. Pasangan tersebut mungkin ingin namun tidak mampu menjalani alternatif seperti adopsi atau fertilisasi in vitro (IVF) karena terkendala biaya yang cukup tinggi.

Pasangan Baru

Pasangan baru yang tinggal bersama mungkin akan memiliki anak suatu hari nanti, namun sampai saat itu mereka bisa menikmati situasi "dual income, no kids." Pada tahap ini keduanya mungkin sedang menabung untuk pencapaian-pencapaian pembelian besar seperti membeli rumah atau membeli mobil. Mereka mungkin menabung untuk kebutuhan keluarga atau membayar utang dari biaya pernikahan. Mereka juga mungkin menabung uang untuk mempersiapkan biaya membesarkan anak.

Orang Tua Yang Anak-Anaknya Telah Pindah

Setelah anak-anak sudah dewasa dan pindah, pasangan akan kembali menjadi bagian dari demografi dual income, no kids. Mereka mungkin memiliki uang ekstra dari anggaran yang dulu dihabiskan untuk anak-anak. Mereka juga bisa mendapatkan dana dengan menjual rumah mereka dan mengecilkan ukurannya. Orang tua yang anak-anaknya sudah pindah atau berkeluarga sering mengubah fokus keuangan mereka dari mendukung anak-anak mereka menjadi menyimpan lebih banyak untuk masa pensiun.

Orang Dewasa yang Tinggal Bersama, Memiliki Penghasilan Namun Tidak Memiliki Anak

Jika dua pasangan yang berumah tangga mempunyai penghasilan dan mereka tidak mempunyai anak, maka mereka dianggap sebagai DINK. Sebuah rumah tangga umumnya dianggap sebagai situasi di mana anggotanya berbagi tempat tinggal, baik mereka mempunyai hubungan keluarga atau tidak, menurut definisi Biro Sensus AS.

Jadi, teman sekamar yang tinggal bersama atau anak dewasa yang tinggal bersama orang tuanya kemungkinan besar akan dianggap sebagai satu rumah tangga. Namun penghuni yang tinggal bersama dalam satu gedung apartemen tidak dianggap satu rumah tangga karena mereka tinggal di tempat yang terpisah.



Simak Video "Lay Zhang Batal Gelar Konser di Jakarta"
[Gambas:Video 20detik]
(vio/vio)
istilah viral istilah dink dual income no kids

Terkini Lainnya

  • Apa itu istilah viral DINK (Dual Income, No Kids)?

  • Jenis DINK

  • 7 Istilah Viral di Dunia Kerja yang Jadi Perbincangan di 2023

Tautan Sahabat